Mengapa Harga Mobil Bekas Melonjak Di Indonesia

Harga mobil baru dan bekas di Indonesia mencapai level rekor dan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Sementara selera pelanggan untuk mobil terus tumbuh, pasokan yang ketat dan rantai pasokan yang kusut menyulitkan perusahaan otomotif untuk memenuhi permintaan.

Harga mobil baru telah melonjak 20% selama setahun terakhir di Indonesia sementara ekonomi negara terus berjuang karena angin puyuh yang disebabkan oleh pandemi COVID-19. Kekurangan global microchip telah memperlambat produksi mobil baru, dan bahkan membeli mobil bekas berkualitas tersedia dengan harga tinggi. Seiring meningkatnya perjalanan, perusahaan persewaan mobil berjuang untuk memenuhi permintaan yang menjengkelkan karena mereka menjual sebagian besar kendaraan mereka di pasar mobil bekas yang panas pada tahun 2020 untuk bertahan hidup di masa-masa sulit.

Suku bunga yang sangat rendah untuk pinjaman mobil yang ditawarkan oleh perusahaan menambah tingginya permintaan mobil di Indonesia, di mana pinjaman mobil menyumbang 9,5% dari utang Indonesia, kedua setelah hipotek dan pinjaman mahasiswa. Dengan demikian, selera pelanggan yang kuat untuk mobil baru, kendaraan yang lebih sedikit di banyak dealer, persediaan yang ketat telah mengakibatkan peningkatan harga transaksi rata-rata. Selain itu, rantai pasokan yang kusut menyulitkan perusahaan untuk memenuhi permintaan. Harga mobil baru bisa naik lebih tinggi karena kekurangan manufaktur semikonduktor global tampaknya memburuk karena meningkatnya permintaan untuk elektronik.

Harga Mobil Melampaui Inflasi Konsumen

Rata-rata harga mobil baru mencapai rekor tertinggi pada Mei 2021 dengan lonjakan sekitar 12% dari periode yang sama tahun lalu, harga grosir mobil bekas yang dijual di lelang meningkat 39%, sementara harga mobil bekas di seva tempat mobil online eceran naik 20% sejak tahun lalu. Harga telah mencapai level tertinggi yang pernah ada dan terus meningkat dengan cepat, mengangkat tingkat inflasi negara secara keseluruhan. Pada tahun 2020, banyak dealer mobil tutup karena penurunan penjualan sebesar 30% pada kuartal kedua, penurunan kuartalan terbesar sejak Resesi Hebat. Namun, permintaan yang kuat untuk mobil telah menyebabkan kenaikan harga pada tingkat tercepat dalam lebih dari 13 tahun, dengan harga mobil bekas terhitung secara keseluruhan melonjak 5% pada Mei 2021.

Kekurangan Persediaan

Permintaan yang bangkit kembali untuk mobil datang pada saat banyak fasilitas produksi mobil baru telah ditutup karena kekurangan microchip global. Menurut sebuah studi oleh Cox Automotive, produksi mobil baru di Indonesia berkurang menjadi sekitar 3,4 juta kendaraan pada kuartal pertama tahun 2021. 53% pembuat mobil mengambil microchip mereka dari luar negeri dan perang perdagangan AS-China menambah kekurangan semikonduktor. Krisis microchip global diperkirakan akan berdampak pada sektor otomotif setidaknya selama enam bulan ke depan, bahkan ketika upaya sedang dilakukan untuk meningkatkan produksi semikonduktor dalam negeri dengan pabrik baru yang diusulkan.

Baca juga: Langkah Perawatan Mobil yang Baik

Selain itu, kelangkaan persediaan bekas karena lebih sedikit kepemilikan kembali mendorong harga mobil baru naik. Pipa pasokan yang menyempit membuat dealer bekerja lebih keras karena harga grosir naik jauh lebih cepat daripada harga eceran, sehingga margin menyusut dengan cepat. Sementara dealer yang lebih kecil berhasil membuat lebih banyak margin dengan inventaris grosir daripada ritel, dealer yang lebih besar membuat perbedaan dengan volume.

Beralih dari Mobil Murah

Bahkan sebelum pandemi melanda, banyak produsen mobil mulai mengganti kendaraan murah yang memberikan margin keuntungan tipis seperti sedan dan hatchback dengan SUV dengan harga stiker yang relatif lebih tinggi. Pergeseran konsumen yang meningkat dari sedan yang lebih murah ke SUV dan truk pikap yang lebih mahal mendapatkan momentum. Industri otomotif di Indonesia telah meninggalkan produksi dan penjualan mobil di bawah titik harga Rp100.000.000, meninggalkan wilayah harga mobil yang rendah untuk pasar mobil bekas.

Banyak pembuat mobil mengurangi produksi model yang kurang populer sebagai tanggapan atas kekurangan global microchip untuk memenuhi permintaan konsumen akan model baru. Selain itu, teknologi generasi mendatang dan model ramah lingkungan menarik pelanggan dan dengan cepat mengubah perilaku pembelian mereka. Beberapa konsumen siap membelanjakan lebih banyak untuk kendaraan kelas atas, termasuk sentuhan akhir premium, fitur berteknologi tinggi, dan peningkatan kinerja, yang berkontribusi pada kenaikan harga.

Lebih Banyak Uang Tunai

Ketika pandemi melanda, banyak pembeli tidak berbelanja di restoran atau berlibur, jadi mereka sekarang memilih untuk membelanjakan uang yang dihemat untuk truk atau SUV yang dimuati, memperluas pengeluaran mereka untuk mobil lebih dari yang seharusnya. Menurut Moody’s Analytics, orang Indonesia sekarang memiliki tabungan tambahan 2,4 triliun dibandingkan tahun lalu karena penurunan ekonomi yang berulang.

Selain itu, cek stimulus pemerintah membantu pembeli menggunakan uang itu untuk membayar uang muka dan memilih kursus mengemudi mobil kendaraan pilihan mereka. Suku bunga rendah menempatkan kendaraan dalam jangkauan banyak pembeli, yang telah mendorong permintaan kendaraan baru di kisaran 50.000.000 ke atas. Dengan demikian, meningkatnya kecenderungan pelanggan untuk kendaraan mahal berkontribusi pada harga mobil rata-rata. Selain itu, mengurangi pembayaran hipotek memungkinkan pembeli untuk menyesuaikan pembayaran mobil mereka dengan anggaran yang sebelumnya tidak mungkin.

Pembukaan Tempat Komersial

Di tahun 2020, banyak tempat kerja yang meminta karyawannya bekerja dari rumah sebagai langkah efektif menekan penyebaran virus corona tanpa menghambat pekerjaan. Namun, ketika kantor dibuka kembali dengan mudah di bawah pembatasan penguncian dan dorongan cepat untuk inokulasi vaksin, orang-orang kembali bekerja, semakin memicu permintaan mobil. Penciptaan lapangan kerja baru ditambah dengan pembukaan kembali ruang komersial menambah permintaan untuk pembelian mobil. Selain itu, masyarakat yang dulunya lebih memilih transportasi umum kini cenderung bepergian dengan mobil untuk mengurangi paparan COVID-19. Dengan demikian, permintaan yang kuat untuk mobil karena tindakan membuka kunci meningkatkan harga kendaraan.

Harga Mobil Akan Mempengaruhi Ekonomi

Sementara kenaikan harga mobil merupakan pertanda baik bagi perekonomian negara, banyak konsumen menghadapi kesulitan membeli kendaraan baru atau bekas. Hampir 64% orang Indonesia bepergian setiap hari, dan mereka yang mengandalkan mobil untuk transportasi terpaksa mengambil pinjaman mobil jangka panjang untuk membeli mobil baru, yang dapat membuat pemiliknya berhutang selama bertahun-tahun yang akan datang.

Baca juga: Modifikasi Mobil Modern Masa Kini

Ketika pembeli menyalurkan modal ke mobil baru, mereka membayar aset yang terdepresiasi karena harga mobil rata-rata turun lebih dari 20% segera setelah seseorang meninggalkan dealer. Harga mobil bisa turun hampir 90% setelah dua dekade, yang menyimpulkan bahwa tidak peduli berapa banyak pembeli memasukkan mobil baru, mereka hanya akan mendapatkan sebagian kecil dari itu ketika mereka menjual.

Kesimpulan

Kekurangan rantai pasokan merugikan produsen mobil. Misalnya, kekurangan microchip diperkirakan akan merugikan Ford dan General Motors dalam keuntungan sekitar 1 miliar pada tahun 2021. Namun, dealer adalah pemenang nyata dari kenaikan harga mobil, yang keuntungannya meningkat tiga kali lipat dari tahun 2020. Sekarang adalah waktu yang tepat untuk menjadi dealer mobil. karena permintaan sangat kuat. Namun, pembeli yang sensitif terhadap harga menghadapi pasar yang sulit. Jika harga adalah pendorong utama, pembeli dapat fokus pada segmen pasar di mana mereka dapat menemukan penawaran dan pasokan yang lebih baik dan lebih sehat. Sementara banyak ekonom percaya inflasi bersifat sementara, prospek ekonomi yang tidak pasti sangat besar karena lonjakan tabungan konsumen dan pembayaran pemerintah sementara rantai pasokan terganggu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.