belajar bahasa inggris

Pentingnya Bahasa Inggris Untuk Karier

Pembelajaran bahasa Inggris di seluruh dunia berkembang dengan cara yang mengejutkan dan terkadang mengkhawatirkan. Beberapa dekade yang lalu, proses pembelajaran bahasa dimoderatori oleh penutur asli bahasa Inggris atau secara proaktif diprakarsai oleh pelajar bahasa kedua yang melakukan perjalanan ke negara-negara berbahasa Inggris untuk belajar dan menjadi mahir dalam bahasa tersebut. Dalam banyak pertemuan bahasa, penerjemah bahasa Inggris juga sangat dibutuhkan untuk memfasilitasi komunikasi yang lebih jelas antara orang-orang dari tradisi linguistik yang beragam. Ini tidak berarti bahwa guru dan penerjemah bahasa Inggris formal adalah warisan dari masa lalu. Sebaliknya, fungsinya masih sangat relevan, namun perannya berubah secara dramatis.

Untuk satu hal, jumlah siswa belajar bahasa inggris pemula yang meninggalkan negara asalnya untuk belajar bahasa Inggris di luar negeri telah turun cukup tajam menurut laporan terbaru. Itu karena pembelajaran bahasa Inggris telah menjadi kebijakan strategis yang kritis di antara negara-negara non-berbahasa Inggris yang telah menerapkan pembelajaran bahasa Inggris dengan bijak sebelumnya. Mengingat peran bahasa Inggris yang tak terbantahkan sebagai bahasa pilihan dalam bisnis global, Internet dan hubungan internasional, tidak melakukan hal itu akan menghalangi negara-negara ini untuk berpartisipasi dalam wacana global.

Di sebagian besar Asia, termasuk Cina dan India – dua raksasa demografis dan ekonomi – pembelajaran bahasa Inggris telah menjadi komponen integral dari pendidikan anak usia dini. Sementara itu, mengingat warisan kolonial Inggris, Singapura dan Malaysia juga secara konsisten mempromosikan pembelajaran bahasa Inggris sehingga populasi penutur bahasa Inggris mereka dapat menjadi yang paling mahir di kawasan tersebut, menurut tes online yang dilakukan oleh beberapa organisasi berorientasi bahasa. Di dekatnya, Filipina masih memegang gelar negara berbahasa Inggris terpadat ketiga di dunia setelah AS dan India.

Dengan perkembangan tersebut, bagaimana peran guru bahasa yang juga penutur asli bahasa Inggris akan berubah seperti yang diklaim sebelumnya? Fakta sederhana dan mengkhawatirkan adalah bahwa baik mereka maupun rekan linguistik mereka di AS, Inggris, Australia, Kanada, dan Selandia Baru tidak lagi memiliki dan menguasai bahasa Inggris. Jika angka adalah yang menentukan kepemilikan bahasa, itu dikalahkan oleh setidaknya 3 banding 1 oleh penutur bahasa Inggris non-native. Penutur asli berjumlah antara 300 juta dan 400 juta sedangkan penutur bahasa Inggris yang juga memiliki bahasa pertama melebihi satu miliar.

Tentu saja, kepemilikan bahasa adalah masalah yang timpang dan permainan angka hanya itu. Dengan semua indikasi, banyak yang telah memilih tempat kursus bahasa inggris yang digunakan oleh semua penggunanya – terlepas dari apakah mereka penutur asli atau bukan penutur asli – yang secara alami akan menggunakan bahasa Inggris dalam konteks budaya masing-masing. Bukan kebetulan bahwa sekarang ada yang disebut bahasa Inggris Korea, bahasa Inggris India, dan varian bahasa Inggris lainnya. Transformasi evolusioner bahasa oleh orang-orang yang menggunakannya sebenarnya adalah fenomena linguistik yang diketahui dan diharapkan. Lagi pula, bahasa apa pun yang berhenti berkembang, seperti Latin, adalah bahasa mati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *