belajar kooperatif

Manfaat Belajar Secara Kooperatif

Sebagai guru, kita cenderung menyajikan materi ke kelas kita dalam bentuk hasil kerja disiplin kita. Kami mengumpulkan data, melakukan pembacaan dan mensintesis bahan menjadi produk jadi. Siswa, dalam tugas dan ujian mereka, umumnya diharapkan untuk menunjukkan bahwa mereka telah mempelajari apa yang telah kita ketahui sebagai sarjana. Jarang sekali mereka diberi kesempatan untuk membuat penemuan-penemuan itu sendiri.

Namun, menawarkan kepada siswa kesempatan untuk menggunakan bahan mentah itu sendiri berpotensi sangat bermanfaat, memberi mereka pengalaman “langsung” melakukan pekerjaan disiplin. Dalam kursus tertentu, instruktur memang menawarkan kesempatan belajar berbasis masalah kepada mahasiswa sarjana di mana siswa mengumpulkan, menganalisis dan mengevaluasi data dan ide secara kritis, mensintesis temuan mereka dan kemudian mengusulkan jawaban untuk masalah yang kompleks.

Selama beberapa tahun, Departemen Kimia dan Biologi telah menawarkan kursus untuk mahasiswa sarjana di mana mahasiswa berpartisipasi aktif dalam proyek penelitian fakultas yang sedang berlangsung atau kadang-kadang mengembangkan proyek penelitian asli. Dalam Kimia, siswa paling sering mengerjakan cabang dari masalah yang lebih besar yang telah dijelaskan oleh seorang profesor peneliti, dan mereka mengerjakan masalah tersebut setidaknya fokus belajar untuk ujian selama dua semester. Meskipun siswa jarang mengerjakan ide penelitian mereka sendiri, mereka mungkin melakukan sesuatu yang merupakan tambahan atau perpanjangan dari masalah penelitian yang dijelaskan oleh profesor.

Dalam Biologi, mahasiswa juga bekerja terutama pada bagian terpisah dari proyek yang lebih besar yang sedang berlangsung di laboratorium. Baik dalam Kimia dan Biologi, waktu, kompleksitas bidang dan sumber daya keuangan melarang sebagian besar mahasiswa sarjana melakukan penelitian independen. Banyak peneliti sarjana, bagaimanapun, melakukan bagian berharga dari proyek penelitian yang lebih besar dan temuan mereka memungkinkan mereka untuk menjadi penulis kedua, dan kadang-kadang penulis pertama, pada publikasi penelitian.

Mahasiswa yang tertarik untuk melakukan penelitian mendapatkan daftar dari profesor yang mengambil mahasiswa sarjana di laboratorium mereka dan bidang penelitian khusus mereka. Siswa kemudian mewawancarai profesor terpilih untuk melihat apakah ada ruang di lab dan untuk mengetahui apa yang akan mereka lakukan dalam penelitian. Setelah memilih lab, mahasiswa seringkali harus menunjukkan langkah penting agar siswa semangat belajar kompetensinya dalam menggunakan teknik-teknik yang standar di lab tersebut. Profesor riset mengatakan mereka senang memiliki sarjana yang membantu penelitian karena mereka sering kali sama terampilnya dengan Asisten Peneliti lulusan tahun pertama.

Para siswa yang berencana untuk melanjutkan ke sekolah pascasarjana didorong untuk mengambil Biologi dan Kimia, banyak siswa mengambil kursus yang akan masuk ke bidang seperti kedokteran dan kedokteran gigi. Meskipun siswa yang telah berpartisipasi aktif dalam penelitian tingkat sarjana pergi ke sekolah kedokteran, mereka cenderung mengambil lebih banyak keuntungan dari peluang penelitian di sekolah kedokteran, dan saya pikir banyak dari mereka menuju ke penelitian medis ketika mereka mungkin tidak menganggap penelitian medis sebagai karir.

Seorang mantan mahasiswa, yang kini menjadi dokter, mengatakan bahwa pengalaman penelitian memberinya keterampilan untuk mengetahui pertanyaan apa yang harus diajukan ketika mengevaluasi produk baru dari perwakilan perusahaan obat atau artikel di jurnal medis yang menjelaskan perawatan baru, protokol baru, dan produk baru. Dia merasa bahwa dia mengevaluasi hal-hal itu sama sekali berbeda dari yang akan dia lakukan jika dia tidak mengambil kursus penelitian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *