Apa yang Mungkin Selanjutnya Dalam Perekonomian

Karena, kami tidak memiliki bola kristal, tidak mungkin untuk memprediksi, secara akurat, masa depan! Ini terutama benar, jika menyangkut masalah ekonomi, termasuk investasi properti, suku bunga, tekanan inflasi, tindakan pemerintah, faktor internasional, dll. Apa konsekuensi dari inflasi, resesi, suku bunga, keputusan Bank Cadangan Federal, dll.

Bagaimana satu, lindung nilai – taruhannya, untuk meminimalkan risiko yang tidak perlu, sambil menerima pengembalian yang berkualitas juga? Tidak ada jawaban yang sederhana, karena begitu banyak faktor yang berpengaruh signifikan. Dengan mengingat hal itu, artikel ini akan mencoba secara singkat, mempertimbangkan, memeriksa dan meninjau faktor-faktor potensial, untuk membantu pembaca, memiliki pemahaman yang lebih lengkap tentang kemungkinan-kemungkinan tersebut.

Suku bunga: Kami telah mengalami periode sejarah yang panjang – suku bunga rendah -. Ini telah menciptakan uang mudah, karena biaya pinjaman sangat rendah. Baik individu maupun perusahaan telah diuntungkan, setidaknya, dalam jangka pendek, memungkinkan pembeli rumah membeli lebih banyak rumah, karena biaya bulanan mereka rendah, karena tingkat hipotek yang rendah. Obligasi korporasi dan pemerintah, dan bank, telah memberikan pengembalian yang rendah.

Baca juga: Pentingnya Manajemen SDM di Perusahaan

Ini telah membendung, inflasi, dan menciptakan kenaikan harga rumah, yang belum pernah kita lihat, dalam ingatan baru-baru ini. Federal Reserve Bank telah memberi isyarat bahwa mereka akan mengakhiri buffering ini, dan juga akan menaikkan suku bunga, mungkin tiga kali, pada tahun 2022. Menurut Anda apa yang menyebabkan hal itu.

Pinjaman mobil, pinjaman konsumen, pinjaman: Industri otomotif telah, secara signifikan, dipengaruhi oleh tantangan rantai pasokan. Ketika suku bunga naik, pinjaman dan sewa mobil akan lebih mahal.

Pola ini dimulai setelah undang-undang Reformasi Perpajakan, disahkan pada akhir 2017, yang menciptakan defisit awal triliunan dolar

Pengeluaran pemerintah, yang disebabkan oleh penderitaan dan tantangan keuangan, karena penutupan, dll., karena pandemi, menciptakan triliunan utang lagi. Sayangnya, utang itu akhirnya harus diselesaikan.

Persepsi dan sikap: Beberapa tahun terakhir telah menimbulkan persepsi publik, ditambah dengan banyak ketakutan, dengan dampak ekonomi yang melumpuhkan.

Entah kita mulai merencanakan, secara efektif, dan dengan akal sehat dan pikiran terbuka, banyak yang akan berisiko. Bangkit, dan tuntut kepemimpinan, layanan, dan perwakilan yang lebih baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.