penyimpanan awan untuk bisnis

Metode Penyimpanan Awan untuk Bisnis

Layanan penyimpanan cloud publik tidak hanya menarik perhatian bisnis kecil dan menengah, tetapi juga perusahaan besar. Tentu saja, penyimpanan semacam itu berada di bawah persyaratan khusus. Faktor utama untuk perkembangan teknologi internet penyimpanan cloud tingkat perusahaan tidak hanya mencakup biaya layanan, tetapi juga keandalan, keamanan, kemampuan kontrol, dan kenyamanan administratif, serta kecepatan akses ke data cloud.

Penyimpanan bertujuan untuk menempatkan data pada server terdistribusi. Data dicadangkan dan disimpan di banyak server dalam DPC yang sangat aman dan di banyak situs. Misalnya, keandalan tinggi dicapai dengan pembuatan otomatis beberapa replika data pada server terpisah dan independen. Keandalan pada tingkat Tier III berarti bahwa SLA menjamin aksesibilitas 99,98% dari waktu. Dengan demikian, penyimpanan cloud untuk bisnis memungkinkan untuk menyimpan data Anda dengan andal dan murah, menyediakan akses lokal independen, dan Anda juga dapat dengan mudah mengukur sumber daya Anda. Hasilnya, Anda memotong pengeluaran untuk pengaturan teknis dan pemeliharaan infrastruktur TI karena membantu meningkatkan fleksibilitas proses bisnis.

Tidak perlu memiliki DSS Anda sendiri dan alat infrastruktur lainnya, yang mencakup biaya administrasi, peningkatan, dan penyediaan keamanan. Akses konstan ke penyimpanan cloud berarti Anda dapat bekerja dengan data dan file kapan pun, di mana pun. Staf Anda bisa mendapatkan informasi yang mereka butuhkan lebih cepat, berbagi data selama acara bersama, dan bekerja dengan dokumen umum. Direncanakan untuk menyandikan data yang disediakan untuk penyimpanan, untuk mengatur hak akses, untuk mendaftarkan operasi file, untuk memantau dan melindungi dari ancaman.

Baca juga: Teknologi Dapat Meningkatkan Pengalaman Pelanggan

Saat ini, layanan penyimpanan cloud sedikit berbeda satu sama lain: struktur yang dapat dikonfigurasi untuk file dan folder, kemungkinan untuk mengelola akses, dan antarmuka yang serupa. Namun, arsitektur internal dan kemungkinan yang ditawarkannya berbeda. Layanan ini dikenai biaya sesuai dengan prinsip penggunaan sebenarnya atau menurut volume penyimpanan yang tersedia.

Ada banyak skenario berbeda untuk menggunakan penyimpanan cloud ini. Misalnya: mengarsipkan, menyimpan file, dan mengerjakannya. Tugasnya bisa sangat berbeda: penyimpanan utama untuk aplikasi cloud, penyimpanan data besar, penyimpanan data untuk analitik, dan tentu saja, penggunaannya yang lebih mudah untuk pencadangan dan pemulihan bencana fungsional.

Misalnya, penyimpanan objek dapat digunakan dalam skenario berikut: penyimpanan salinan cadangan, posting situs web dan konten email (foto, video, file untuk diunduh), penyimpanan file pengawasan video, arsip, penyimpanan dan distribusi konten media (video, musik) dan penyimpanan untuk sistem perekaman, konten game, data besar, dan data loT. Ada berbagai macam perangkat yang menyediakan akses ke penyimpanan dan pengunduhan data.

Tugas umum lainnya adalah menghosting konten situs web statis. Secara umum pentingnya memahami teknologi penyimpanan ini dapat digunakan untuk semua data yang biasanya disimpan satu kali dan mungkin dibutuhkan di masa yang akan datang, baik itu dokumen hukum, rekam medis, aset digital, file media dan dokumen lainnya. Misalnya, perusahaan penyiaran dan media membutuhkan penyimpanan dalam jumlah besar untuk materi media.

Pengguna dan perusahaan sama-sama memilih penyimpanan online karena nyaman, aman, dan efisien. Mereka menyimpan file mereka di cloud seperti Amazon S3, Google Cloud Storage, dan Dropbox tergantung pada permintaan mereka. Meskipun Amazon adalah pemimpin dalam popularitas, Azure dan Dropbox adalah pemimpin dalam kecepatan pertumbuhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *